Apartemen yang (lagi-lagi) nggak pernah bener

Bokap gue baru dateng dari Bali..

rada kaget juga sih, karena secara tiba-tiba.. datang tak dijemput dan pulang tak diantar, bokap gue tiba-tiba dateng (emgnya kunti?). Yeah, cukup membuat hati resah sih. Karena kudu beres-beres apartemen (sampe bersih), dan emang bokap dateng itu tanpa pemberitahuan ke gue sebelumnya. Untung sehari sebelumnya gue sempet nelpon nyokap.. Dan nyokap itu yang stress banget gitu bokap gue pergi ke sby..

Bok ya ajak-ajak tooo.. soale di bali itu ada Nyepi.. Jadi yaaa.. bok ya diajak sak keluarga gitu looo...

*curhatnya si nyokap sih..*

Beruntung bokap gue dateng di saat yang TEPAT.. gue jatuh SAKIT!! Yeah.. akhirnya setelah 2 tahun tidak mengalami sakit penyakit yang berkepanjangan, akhirnya sejak tanggal 4 Maret kemaren, diriku resmi mengalami sakit radang Tenggorokan!!! Yah intinya bokap gue bisa ngerawat gue.. *hahaha*

Dan Kamis itu pun juga jadi titik cerah buat gue karena bokap gue dateng.. Baguss!! karena selama 6 hari idup di bulan maret ini, gua belon dapet kiriman dari bokap nyokap.. Yaah.. sangat tentative orang tua gue ngirim uang. Kadang ada kadang nggak.. Makanya gw rada gimana gitu sama USPP Petra yang ajubileeeee.... UPRS nya pula yang sngt menggorok leher orang tua saya.. Belon lagi uang apartemen.. (ditambah NGGAK BERES2 NYA MASALAH DI APARTEMEN SAYA)..


ini nih masalah yang bikin ingus di tenggorokan saya tambah banyak..
Jadi gini nih, udah jadi setiap penghuni apartemen itu, kudu bayar biaya tinggal *ya iyalah.. nenek-nenek buta juga tau*, dan itu paling lambat tanggal 10. Nah, karena gue biasanya bayar uang apartemen itu via transfer.. jadilah gue yang biasa transfer. Namun, bulan lalu, gue akui gue emang telat untuk bayar uang apartemen gue.. Ya balik lagi, kemasalah kiriman orang tua (penghasilan) yang bener-bener tentative. kadang ada kadang nggak.. Tapi thx God, keluarga gue masi bisa idup ampe sekarang...

Gue baru di transfer uang bayar apartemen itu.. tanggal 18!!

jadilah gue bikin masalah sama susuk2 *yang mayan rewel* itu. Yang bikin gue tambah gedeg dan merinding disko itu, kayaknya susuknya itu balas dendam banget ama gue. Yeah, gara-gara telat bayar itu.. Dan itu dilancarkan pada bulan ini..

Gue udah BERUSAHA DENGAN SETENGAH MATI untuk membayar uang apartemen gue dengan TEPAT WAKTU. dan gue berhasil membayar tanggal 4 Maret.. (Thx God). Dan ditambah dengan biata listrik gue. Iya, gue kudu bayar listrik yang gue pake di apartemen gue itu. BETEnya itu disini.. susuknya itu DENGAN SENGAJA, NAIK-NAIKIN LIMIT PEMAKAIAN LISTRIK GUE...

Dikira gue ga tau apa.. dikira gua gak jago matematika..

Start awal meteran listrik Gue: 2254
Akhirnya meteran listrik gue: 2318
Jadi sebenernya gue make listrik hanya sebesar: 64 KWH


1 KWH = Rp. 750 (gileee. mahal bener yee.)
jadi seharusnya gue bayar: 64 x 750 = Rp 48.000

TAPI YANG DITULIS AMA SUSUKNYA..

Start awal meteran listrik Gue: 2254
Akhirnya meteran listrik gue: 2318
PEMAKAIAN LISTRIK BULAN INI: 96 KWH --> GEBLEG banget!
YANG SEHARUSNYA GUE BAYAR: 96 x 750 = Rp 72.000


OEMJI.... penipuan macam apa ini.. Bokap gue aja sampe heran2 sama apa yang terjadi dengan apartemen gue..

Dann *eng ing eng* AC APARTEMEN GUE NGADAT LAGI...

Udah lah.. apartemen emang gak pernah bener..
kesehatan gue juga gak pernah bener.. *sigh, sambil minum amixicillin*

2 Comments:

ise said...

amocyllin dannn... bukan amixillin...

ibnuakmal said...

Hahaha... bagus dong, berarti bokap loe menyelamatkan hidup loe di berbagai hal, mulai dari loe sakit, sampe pas kebingungan soal uang apartemen... walaupun agak sedikit nyusahin sih hehehe :p