Tragedi Gunung Tabor (part 1)

Akhirnya aku kembali ke kota ajaib, Surabaya.. *Akhirnya Pulang Jugaaa*

Finally, setelah satu bulan ada di Bali, dan berteman dengan hujan yang mengguyur setiap hari, akhirnya sekarang aku menikmati hingar bingar kota surabaya ini.. Fiuh, Kembali berteman dengan debu tanah.. *giggle*

Anyway, gue baru pulang camp neh.. total, udah 2 camp yang gue ikutin.. Bukan maruk sih.. tapi sebenarnya karena TERPAKSA..

camp pertama adalah Camp Jurusan.. untuk membuat kesan keren dan sedikit ajaib, kita singkat saja menjadi Campjur

Asal mula camp ini bisa tercipta, sebenarnya agak sedikit rancu bin ajaib sih.. Moso' katae yo.. kalo ndak ikut Camp Jurusan ini, kita ndak isa wisuda.. jadi Campjur ini sebagai salah satu syarat supaya kita bisa meraih gelar (yang selama ini kuidam-idamkan...).. Sedikit nyentrik bukan..?? Dan untuk tahun 2008 ini, yang kudu ikutan campjur adalah, anak-anak edan, Fikom angkatan 2007.. it means, angkatan gue.. (sebenernya ini majas Pars Pro Toto aja.. gue SENDIRI yang edan.. *sniff*)

campjur yang edan inipun digelar di kawasan elite Gunung Tabor. Entah mengapa begitu mendengar nama 'gunung tabor' aku menjadi sedikit aneh. "Nama gunungnya nggak banget deeeeh.. nggak keliatan keren gitu.. coba nama gunungnya itu Gunung Sandra Dewi, atau mungkin Gunung Yao Ming atau malah Gunung Soeharto (dalam rangka memperingati kematiannya), gitu.. kan masi mendingan," pikirku..

Sudahlah, lupakan pikiran sensitif tentang Campjur dan seluk beluknya itu.. Oke, next stop. Angkatan gue udah mulai grasak-grusuk sejak dahulu kala.. tepatnya bulan Desember 2007. Soalnya waktu itu, kita akan dipisahkan dengan adanya liburan... Gue kebagian kelompok Ikkyu-San. Nggak tau kenapa panitia memilihkan nama itu untuk kelompok gue. Apa gue ada keturunan jadi biksu? atau mungkin muka gue kayak buku komik ikkyu-san??!

*tanya kenapa?*

Dan sebenarnya....


Dan sebenarnya... saudara-saudara.. Gue ngeden banget sama Campjur Jurusan gue. Pasalnya, gue melihat jurusan2 lain itu, campjur masi bisa dibilang mendingan daripada campjur gue. Mereka masi bisa bawa koper dan lain sebagainya. Sedangkan gue, disuruh bawa KARUNG BERAS 50 KG untuk dijadiin tas, Beeehhh.. belum lagi barang2 yang bisa dibilang bejibun dan sedikit nyentrik. Seperti telur puyuh mentah 5 biji, biskuit gabin, sleeping bag, dan ketentuan-ketentuan lain yang semakin membuat sesak di dada.. *aih...*

Belum lagi atribut-atribut yang semakin memeras dompet di celana. jas hujan, tongkat pramuka.. dan masih banyak lagi atribut-atribut yang susah sekali di dapatkan di toko-toko terdekat di kota anda...

Untuk urusan talentshow bersama Ikkyusan sendiri, sudah ribet dengan urusannya. Kelompok gue dapet talent show video clip. ALhasil, gue yang berjam2 di warnet liat youtube, cari2 videoclip keren gitu.. tapi tidak mendapatkan juga.. Yang terjadi adalah kita bikin video clip sendiri, dengan lagu-lagu yang ada di komputer gue.. (tau sendiri dong lagu yang ada di komputer gue itu, sangat susah dicerna oleh telinga manusia... karena yang empunya sendiri adalah seorang alien.. *hehehe*)

Jadilah gue dan Jez-Jez, sebagai koord. Ikkyusan agak sedikit kelabakan dengan talent show yang rodok nggilani itu..

Bahkan sampai H-1 sebelum acara Campjur dimulai itu, nggak cuman talent show aja yang belon beres... ternyata aku belum mendapatkan yang namanya Karung Beras 50 KG.. akhirnya dengan pasrah aku nanya ke kantin kampus gue, dan menemukan A'i (ibu-ibu) yang biasa gue datengin kalo gue lagi bergejolak kelaparan dengan hebatnya..

Gue: A'i..a'i.. beli nasi kuning dong.. *biar kamuflase dikit*
A'i: Iyee.. pake apa aja..
Gue: *nunjuk ini itu..* eh a'i.. tau tempat jual karung ga??
A'i: Waduh, jauh nyo... di jalan Sumatra..

*gile ajeee.. dari Petra ke jalan sumatra itu bagaikan bumi dan langit, lagipula kalo bisa kesana gue pake apa?? ngesot??!!*

Gue: nggak ada yang lebih deket lagi ya?
A'i: setau a'i sih, disana pusatnya jual2 karung gitu....

Namun beruntung, titik cerah menghampiri.. asistennya a'i itu dateng..

Asisten A'i: itu ae nyo... disebelahnya alfamart.. kesonoan dikit.. cari salon.. nah di sebelah salon itu ada rumah.. di sebelah rumah itu ada salon lagi.. nah di sebelah salonnya itu jual karung.. pagernya warna ijo...
Gue: oh gitu, ya udah ntar gue cari.. *padahal gue kira, masa beli karung beras 50 kg di salon ibu2???*

Akhirnya dengan biadabnya, gue berhasil *FINALLY* mendapatkan karung jahanam itu..padahal itu H-1.. dan karung itu belon di cuci, dan di modifikasi sama sekali....

Akhirnya malam harinya, gue, tobita, anne, rudi, dan kawan2 pada berkumpul di apartemen gue.. untuk buat karung jahanam itu...
Nggak tau deh, beso bisa bangun apa ga.. secara besok harinya kudu ngumpul jam 5 pagi... :((

And the story goes...

2 Comments:

~~Devita~~ said...

wakakakaka... gile.. prasaan dulu waktu gue camp ga seheboh gituan.. wakkkakka... kreatip..kreatip...

~~Devita~~ said...

wakakakaka... gile.. prasaan dulu waktu gue camp ga seheboh gituan.. wakkkakka... kreatip..kreatip...